Renungan Kamis, 25 Januari 2018 : Betapa Aku Dicintai

0
293

Kamis, 25 Januari 2018

Pesta Bertobatnya S. Paulus, Rasul

 

Bacaan Pertama: Kis 22:3-16; Bangunlah, berilah dirimu dibaptis, dan berserulah kepada nama Tuhan, maka dosa-dosamu dihapuskan.

Pembacaan dari Kisah Para Rasul:

Pada waktu itu Paulus membela diri di hadapan orang-orang Yahudi, “Aku adalah orang Yahudi,

lahir di Tarsus di tanah Kilikia, tetapi dibesarkan di kota ini. Aku dididik dengan teliti di bawah pimpinan Gamaliel  dalam hukum nenek moyang kita,  sehingga aku menjadi seorang yang giat bekerja bagi Allah sama seperti kamu semua pada waktu ini. Aku telah menganiaya pengikut-pengikut Jalan Tuhan sampai mereka mati; laki-laki dan perempuan kutangkap dan kuserahkan ke dalam penjara. Tentang hal itu baik Imam Agung maupun Majelis Tua-tua dapat memberi kesaksian. Dari mereka aku telah membawa surat-surat untuk saudara-saudara di Damsyik dan aku telah pergi ke sana untuk menangkap penganut-penganut Jalan Tuhan, yang ada di situ, dan membawa mereka ke Yerusalem untuk dihukum.

Tetapi dalam perjalananku ke sana, ketika aku sudah dekat Damsyik, yaitu waktu tengah hari, tiba-tiba memancarlah dari langit cahaya yang menyilaukan mengelilingi aku. Maka rebahlah aku ke tanah dan aku mendengar suatu suara yang berkata kepadaku: Saulus, Saulus, mengapakah engkau menganiaya Aku? Jawabku: Siapakah Engkau, Tuhan? Kata-Nya: Akulah Yesus, orang Nazaret, yang kauaniaya itu. Mereka yang menyertai aku, memang melihat cahaya itu,  tetapi suara Dia, yang berkata kepadaku, tidak mereka dengar. Maka kataku: Tuhan, apakah yang harus kuperbuat? Kata Tuhan kepadaku: Bangkitlah dan pergilah ke Damsyik. Di sana akan diberitahukan kepadamu segala sesuatu yang ditugaskan kepadamu. Sebab aku tidak dapat melihat oleh karena cahaya yang menyilaukan mata itu, maka kawan-kawan seperjalananku memegang tanganku dan menuntun aku ke Damsyik.

Di situ ada seorang bernama Ananias, seorang saleh yang hidup menurut hukum Taurat dan terkenal baik di antara semua orang Yahudi yang ada di situ.Ia datang berdiri di dekatku dan berkata: Saulus, saudaraku, bukalah matamu dan melihatlah! Dan seketika itu juga aku melihat kembali dan menatap dia. Lalu katanya: Allah nenek moyang kita telah menetapkan engkau untuk mengetahui kehendak-Nya, untuk melihat Yang Benar dan untuk mendengar suara yang keluar dari mulut-Nya. Sebab engkau harus menjadi saksi-Nya terhadap semua orang tentang apa yang kaulihat dan kaudengar. Sekarang, mengapa engkau masih ragu-ragu?  Bangunlah, berilah dirimu dibaptis dan berserulah kepada nama Tuhan, maka dosa-dosamu dihapuskan.

Demikianlah sabda Tuhan.

 

Mazmur: Mzm 117:1.2; Pergilah ke seluruh dunia dan wartakanlah Injil.

  • Pujilah Tuhan, hai segala bangsa, megahkanlah Dia, hai segala suku bangsa!

 

  • Sebab kasih-Nya hebat atas kita, dan kesetiaan Tuhan untuk selama-lamanya.

 

Bait Pengantar Injil: Yoh 15:16; Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu.  Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap.

 

Bacaan Injil: Mrk 16:15-18; Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus:

Sekali peristiwa Yesus yang bangkit dari antara orang mati menampakkan diri kepada ke sebelas murid, dan berkata kepada mereka,  “Pergilah ke seluruh dunia,  beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan, tetapi siapa yang tidak percaya akan dihukum.

Tanda-tanda ini akan menyertai orang-orang yang percaya: mereka akan mengusir setan-setan demi nama-Ku, mereka akan berbicara dalam bahasa-bahasa yang baru bagi mereka, mereka akan memegang ular, dan sekalipun minum racun maut,  mereka tidak akan mendapat celaka;  mereka akan meletakkan tangannya atas orang sakit, dan orang itu akan sembuh.”

Demikianlah sabda Tuhan.

 

Renungan: “Betapa Aku Dicintai”

Dalam semua kehebatannya, Santo Paulus adalah sosok yang sangat manusiawi. Dia adalah orang yang blak-blakan dan tidak takut untuk mengungkapkan pendapatnya seperti ketika dia menantang orang-orang Galatia yang mulai mengabaikan Injil yang dia beritakan kepada mereka, dengan seruan, “Hai orang-orang Galatia yang bodoh!” Dia tidak kenal lelah dalam upayanya atas nama Injil. Antusiasme dan keberanian ini muncul karena pertemuan Paulus dengan Kristus yang bangkit di jalan menuju Damaskus meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di dalam pikiran dan hatinya. Perjumpaan yang mengubah Saulus menjadi Paulus. Dia sungguh merasa bagaimana Bapa mengungkapkan Kristus kepada-Nya, agar Dia dapat memberitakan Kristus kepada orang bukan Yahudi. Paulus mengakui kuasa anugerah Allah dalam hidupnya, dan dia mengerti panggilannya sebagai rasul untuk menjadi pemberian – karunia dari Tuhan yang penuh kasih yang telah membimbing hidupnya dengan cara yang misterius.

Saya merefleksikan bahwa pengalaman Paulus tentang Kristus yang bangkit bukanlah pertama sebagai sebuah pertobatan dari cara hidup kafir ke suatu agama teretu. Dia sudah beriman kepada Tuhan Israel dan bahkan sudah melayani Tuhan. Tetapi terutama perjumpaannya dengan Kristus menerangi pandangannya tentang cara Tuhan bertindak untuk menawarkan keselamatan kepada manusia. Paulus datang untuk melihat bahwa Tuhan yang sama yang telah disembahnya sebagai seorang Yahudi telah bertindak dengan cara baru dan pasti dalam pribadi Yesus. Ketika Kristus yang telah bangkit diwahyukan kepadanya, dia mulai menyadari bahwa yang disalibkan ini sebenarnya hidup dan anugrah keselamatan Tuhan telah hadir dalam dan melalui wafat dan kebangkitan-Nya. Oleh karena itu Paulus menulis surat kepada orang-orang Kristen di Korintus tentang “hikmat salib” – sebagai sebuah kebijaksanaan yang tampaknya sangat membenci orang-orang yang tidak dapat melihat dengan mata iman (I Kor 1: 18-25).

Uskup Agung dan Pujangga Gereja perdana, Santo Yohanes Krisostomus, mengatakan hal ini dalam sebuah homili tentang Paulus: “Yang paling penting baginya, bagaimanapun, adalah bahwa dia tahu dirinya dicintai oleh Kristus. Menikmati cinta ini, dia menganggap dirinya lebih bahagia daripada orang lain.” Paulus dengan kuat mengungkapkan keyakinan pribadi ini dalam suratnya kepada orang-orang Galatia: “Aku telah disalibkan dengan Kristus; namun aku hidup, bukan lagi aku, tetapi Kristus hidup di dalam aku.” Paulus melihat di dalam Kristus yang disalibkan dan bangkit, ekspresi yang luar biasa dari kasih Allah yang menyelamatkan, memberi hidup, cinta kedalaman yang dia jalin sepanjang hidupnya. Pengalaman cinta kasih abadi Allah inilah yang mendorong Paulus untuk hidup sepenuhnya bagi Kristus dan untuk mewartakannya “kepada bangsa-bangsa.” Kasih inilah yang membuat Paulus mengalami kesulitan yang menakutkan yang ia hadapi dalam pekerjaannya untukmewartakan injil.

 

Martabat sakramen inisiasi dan juga panggilan kita telah mewajibkan kita untuk bersaksi tentang kebenaran Injil. Kedengarannya indah, tapi saya merasa bahwa kita semua tahu betapa sulitnya memberi kesaksian Injil dalam hidup kita karena berbagai macam alas an. Tetapi di tengah tekanan kehidupan, Paulus menjadi inspirasi bahwa dia tahu dirinya dicintai oleh Kristus. Itu adalah pengalaman Paulus tentang kasih setia dan kasih setia Kristus yang memungkinkannya untuk memberitakan kabar baik Kristus di dalam situasi dan keadaan apapun. Dia mengenali kedekatan Kristus dalam hidupnya, sangat dekat sehingga dia dapat mengatakan, “Tetapi aku hidup, bukan lagi aku, tetapi Kristus hidup di dalam aku.” Semoga Perayaan Ekaristi ini, menghantar kita sedikit lebih dalam betapa kita dicintai oleh Kristus. Dan semoga pengalaman ini memberdayakan kita untuk bersaksi tentang kebenaran Injil dengan kata-kata dan tindakan kita.

P. Dismas Salettia, pr

Beri Komentar

Silahkan masukkan komentar anda
Silahkan masukkan nama anda di sini