Renungan Selasa, 06 Februari 2018 : “Jangan Lari dari Tanggungjawab”

0
308

Selasa, 06 Februari 2018

Hari Biasa, Pekan Biasa V

PW S. Paulus Miki dan teman-temannya, Martir

 

Bacaan Pertama: 1Raj 8:22-23.27-30; Engkau telah bersabda, “Nama-Ku akan tinggal di sana.” Dengarkanlah permohonan umat-Mu Israel.

Pembacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja:

Pada hari pentahbisan rumah Allah, Raja Salomo berdiri di depan mezbah Tuhan di hadapan segenap jemaah Israel. Ia menadahkan tangannya ke langit, lalu berkata, “Ya Tuhan, Allah Israel! Tidak ada Allah seperti Engkau di langit di atas dan di bumi di bawah. Engkau memelihara perjanjian dan kasih setia kepada hamba-hamba-Mu yang dengan segenap hatinya hidup di hadapan-Mu; Benarkah Allah hendak diam di atas bumi? Sedangkan langit, bahkan langit yang mengatasi segala langit pun tidak dapat memuat Engkau, apalagi rumah yang kudirikan ini! Karena itu berpalinglah kepada doa dan permohonan hamba-Mu ini, ya Tuhan Allahku, dengarkanlah seruan dan doa yang hamba panjatkan di hadapan-Mu pada hari ini!

Kiranya siang dan malam mata-Mu terbuka terhadap rumah ini, terhadap tempat yang tentangnya Kaukatakan: “Nama-Ku akan tinggal di sana.” Dengarkanlah doa yang hamba-Mu panjatkan di tempat ini. Dan dengarkanlah permohonan hamba-Mu dan umat-Mu Israel yang mereka panjatkan di tempat ini; Dengarkanlah dari tempat kediaman-Mu di surga; dan apabila Engkau mendengarnya, maka Engkau akan mengampuni.

Demiianlah sabda Tuhan.

 

Mazmur: Mzm 84:3.4.5.10.11; Betapa disenangi tempat kediaman-Mu, ya Tuhan semesta alam!

*Jiwaku merana karena merindukan pelataran rumah Tuhan; jiwa dan ragaku bersorak-sorai kepada Allah yang hidup.

*Bahkan burung pipit mendapat tempat dan burung layang-layang mendapat sebuah sarang, tempat mereka menaruh anak-anaknya, pada mezbah-mezbah-Mu, ya Tuhan semesta alam, ya Rajaku dan Allahku!

*Berbahagialah orang yang diam di rumah-Mu, yang memuji-muji Engkau tanpa henti. Lihatlah kami, ya Allah, perisai kami, pandanglah wajah orang yang Kauurapi!

*Sebab lebih baik satu hari di pelataran-Mu dari pada seribu hari di tempat lain; lebih baik berdiri di ambang pintu rumah Allahku dari pada diam di kemah-kemah orang fasik.

 

Bait Pengantar Injil: Mzm 119:36a.29b; Condongkanlah hatiku kepada perintah-Mu, ya Allah,

dan karuniakanlah hukum-Mu kepadaku.

 

Bacaan Injil; Mrk 7:1-13; Kamu mengabaikan perintah Allah untuk berpegang pada adat istiadat manusia.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus:

Pada suatu hari serombongan orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus. Mereka melihat beberapa murid Yesus makan dengan tangan najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. Sebab orang-orang Farisi – seperti orang-orang Yahudi lainnya -tidak makan tanpa membasuh tangan lebih dulu, karena mereka berpegang pada adat istiadat nenek moyang. Dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu membersihkan dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas tembaga. Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada Yesus, “Mengapa murid-murid-Mu tidak mematuhi adat istiadat nenek moyang kita? Mengapa mereka makan dengan tangan najis?”Jawab Yesus kepada mereka, “Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik!

Sebab ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sebab ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. Perintah Allah kamu abaikan untuk berpegang pada adat istiadat manusia.”Yesus berkata kepada mereka, “Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadatmu sendiri. Karena Musa telah berkata: Hormatilah ayahmu dan ibumu! Dan: ‘Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya harus mati.’

Tetapi kamu berkata: Kalau seorang berkata kepada bapa atau ibunya: ‘Apa yang ada padaku, yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk kurban, yaitu persembahan kepada Allah,’maka kamu membiarkan dia untuk tidak lagi berbuat sesuatu pun bagi bapa atau ibunya. Dengan demikian sabda Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadat yang kamu ikuti itu. Dan banyak hal lain seperti itu yang kamu lakukan!”

Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan: “Jangan Lari dari Tanggungjawab”

Orang-orang Farisi dan ahli Taurat adalah penjaga tradisi yang kuat. Sayangnya mereka menjalankan tradisi bukan dengan hati, tapi hanya sekedar perintah yang dijalankan turun temurun. Tradisi yang mereka praktekkan kehilangan artinya karena dijalankan hanya sebagai upaya pembenaran diri agar mereka dipuji sebagai orang yang saleh. Malah demi praktek kesalehannya mereka mengabaikan kewajiban terhadap orang tuanya, yakni untuk merawat orangtua sampai akhir hayatnya. Mereka beralasan bahwa bila ongkos pemeliharaan untuk orangtua sudah dipakai untuk persembahan kepada Allah, mereka tidak wajib lagi memelihara orangtuanya. Inilah yang dikecam Yesus, karena dengan alasan yang kelihatan kudus dan bagus, justru mereka lari dari tanggungjawab.

Semoga kita tidak terjebak pada hal yang sama. Mencari alasan-alasan yang kedengaran bagus dan kelihatan suci untuk lari dari tanggungjawab. Salah satu contohnya adalah dengan hanya berdoa tapi tidak berbuat sesuatu membantu orang yang susah. Berdoa dan bekerja, berdoa dan mengulurkan tangan, bukan berdoa dan lepas dari tanggungjwab untuk bekerja.

“Ya Tuhan, mampukan kami untuk selalu dekat denganMu, dengan membantu orang yang butuh pertolongan, khususnya untuk merawat orangtua kami dengan tulus dan sepenuh hati. Amin”

P. Revi Tanod, pr

Beri Komentar

Silahkan masukkan komentar anda
Silahkan masukkan nama anda di sini